Ini Hak dan Kewajibanmu Wahai Penulis Buku

0
72
blurb sebuah buku

Manistebu.com | Walaupun sudah diundangkan tahun 2017, masih banyak yang belum tahu apa saja isi Undang-Undang RI No. 4 Tahun 2017 tentang Sistem Perbukuan. Salah satunya terkait penulis buku.

Sesuai dengan UU tersebut, Pasal 13 mengatur hak dan kewajiban penulis sebagai berikut.

HAK PENULIS

(a) memiliki hak cipta atas naskah tulisannya

Hak cipta penulisan buku sudah otomatis melekat pada penulis buku.

(b) mengalihkan hak cipta atas Naskah Buku karangan atau tulisan yang dimiliki

Hak cipta dapat dialihkan sesuai dengan ketentuan UU Hak Cipta No. 28 Tahun 2014, misalnya dengan cara hibah atau pengalihan berdasarkan perjanjian.

(c) memperoleh data dan informasi tiras Buku dan penjualan Buku secara periodik dari Penerbit

Jadi, penulis berhak meminta dicantumkannya klausul ini pada perjanjian penerbitan buku atau berdasarkan UU, penulis dapat meminta laporan langsung kepada penerbit terkait penjualan bukunya secara berkala.

(d) membentuk organisasi profesi

Saat ini telah berdiri Perkumpulan Penulis Profesional Indonesia (Penpro) yang telah terdaftar di Kemenkumham sebagai organisasi penulis. Selain itu, yang sebelumnya juga sudah terbentuk seperti FLP dan Agupena. Organisasi lain yang juga baru adalah Satupena (Persatuan Penulis Indonesia).

(e) mendapatkan imbalan atas hak penerbitan naskah tulisannya

Penulis buku berhak mendapatkan imbalan atas jerih payah dan eksploitasi ekonomi atas karyanya. Imbalan dapat berupa honor atau royalti atau bentuk-bentuk lain yang disepakati antara penulis dan penerbit.

KEWAJIBAN PENULIS

(a) mencantumkan nama asli atau nama samaran pada Naskah Buku

Penulis wajib mencantumkan namanya sebagai pencipta, baik nama asli maupun nama samaran. Penggunaan nama samaran dilindungi oleh UU Hak Cipta No. 28 Tahun 2014. Ayat ini juga memperingatkan orang-orang yang tidak menulis, tetapi namanya ingin dicantumkan sebagai penulis. Ia harus mempertanggungjawabkan pencantuman namanya.

(b) mempertanggungjawabkan karya yang ditulisnya

Apabila penulis melakukan pelanggaran terkait standar, kaidah, dan kode etik serta syarat isi buku, ia harus mempertanggungjawabkannya, baik secara perdata maupun pidana. Ketentuan syarat isi buku terdapat pada Pasal 43 UU Sisbuk.

Demikian bunyi pasal dan ayat terkait hak dan kewajiban penulis buku di dalam UU No. 3/2017 tentang Sistem Perbukuan.[]

Bambang Trim adalah praktisi di bidang penulisan-penerbitan dengan pengalaman lebih dari 20 tahun. Ia juga telah menulis lebih dari 160 judul buku sejak 1994. Bambang Trim pernah menjabat posisi puncak di beberapa penerbit nasional serta pernah menjadi dosen ilmu penerbitan di tiga PTN (Unpad, PNJ, dan Polimedia). Kini, Bambang Trim mengelola lembaga pendidikan dan pelatihan di bidang penulisan-penerbitan yaitu Alinea Ikapi dan InstitutPenulis.id. Tahun 2016 ia juga terpilih sebagai ketua umum Asosiasi Penulis Profesional Indonesia (Penpro).

TINGGALKAN KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here